oleh

Arah Demokrasi Dunia


Demokrasi dunia terus mengalami tren memburuk, keadaannya sedang merosot di seluruh negara-negara dunia. Dunia membutuhkan sebuah gerakan kelompok tertentu untuk demokrasi baru untuk membalikkan tren ini.

Demokrasi berada di bawah tekanan di seluruh dunia. Menurut laporan tahunan terbaru oleh Freedom House, sebuah wadah pemikir non-partisan yang berbasis di Amerika Serikat, keseimbangan bergeser lebih jauh “mendukung tirani”. Dalam penilaian laporan tersebut, 2020 adalah tahun ke-15 berturut-turut penurunan kebebasan global.

Gambaran mengerikan ini dikonfirmasi oleh penelitian lain. Dalam Indeks Demokrasi edisi 2020, The Economist Intelligence Unit mencatat keadaan demokrasi global terburuk sejak indeks tersebut pertama kali diterbitkan pada tahun 2006.

V-Dem, proyek penelitian terkemuka lainnya, hari ini melaporkan bahwa pada tahun 2020, otokratisasi dipercepat dan “menjadi viral” di seluruh dunia. Studi V-Dem menunjukkan bahwa “tingkat demokrasi yang dinikmati oleh rata-rata warga dunia” turun “ke tingkat sekitar tahun 1990”. Tahun lalu, para peneliti menyimpulkan bahwa untuk pertama kalinya sejak 2001, mayoritas negara tidak lagi berada di bawah pemerintahan demokratis.

Rezim Otoriter

Krisis COVID-19 telah digunakan oleh pemerintah otoriter untuk memperkuat cengkeraman mereka pada kekuasaan dan menstigmatisasi demokrasi sebagai kelemahan.

Mereka tidak hanya mencoba untuk menghancurkan oposisi di dalam negeri, tetapi semakin mengganggu di luar perbatasan

Di Perserikatan Bangsa-Bangsa, perwakilan rezim otoriter duduk di Komite Organisasi Non-Pemerintah untuk melemahkan partisipasi masyarakat sipil, dan di Dewan Hak Asasi Manusia untuk mencegah kritik terhadap pelanggaran hak asasi manusia. Di Dewan Keamanan, China dan Rusia menyalahgunakan hak veto mereka untuk menghentikan tindakan terhadap pemerintah atas pelanggaran HAM berat mereka, Suriah menjadi contoh yang paling terkenal.

Mengesampingkan Dewan Keamanan yang tidak berfungsi, Liechtenstein dan Qatar berhasil memimpin inisiatif di Majelis Umum untuk menetapkan penyelidikan PBB yang telah mengumpulkan bukti besar-besaran atas kejahatan perang dan kekejaman massal yang dilakukan di Suriah. Demikian pula, investigasi PBB atas kejahatan yang dilakukan di Venezuela dan terhadap Muslim Rohingya di Myanmar didorong oleh berbagai kelompok negara.

Meskipun demikian, demokrasi belum menjadi item penting dalam agenda internasional selama bertahun-tahun. Tren global kemunduran demokrasi dan meningkatnya pengaruh otoriter memperjelas bahwa strategi tandingan sangat mendesak. Secara teori, negara-negara demokratis yang bekerja sama dapat mengumpulkan pengaruh ekonomi dan politik yang substansial.

Upaya Perbaikan

Namun ketika pada tahun 2020, sebagai tanggapan atas pengaruh China yang meningkat di seluruh dunia, Menteri Luar Negeri Amerika Serikat saat itu Mike Pompeo menghibur gagasan “aliansi baru demokrasi”, gagasan itu hanya mendapat sedikit perhatian. Kredibilitas pemerintahan Trump telah mencapai titik terendah.

Kepresidenan Donald Trump di AS adalah salah satu ekspresi terburuk dari populisme anti-demokrasi dan nasionalis di seluruh dunia. Ideologi “America First” Trump, pengabaiannya terhadap demokrasi, ketertarikannya pada penguasa otokratis, dan upayanya untuk membatalkan hasil pemilihan presiden menyebabkan kerusakan besar. Serangan terhadap US Capitol pada 6 Januari membuat sistem AS terlihat lemah dan mengalami kematian yang cukup parah.

Sekarang jendela peluang tampaknya mulai terbuka. Dalam kampanye pemilihannya, Presiden Joe Biden berjanji bahwa selama tahun pertamanya menjabat, AS akan menjadi tuan rumah “KTT untuk Demokrasi” global untuk “memperbarui semangat dan tujuan bersama bangsa-bangsa di dunia bebas”. Panduan strategis keamanan nasional sementara, yang diterbitkan 3 Maret, mengatakan bahwa membalikkan tren anti-demokrasi di dunia sangat penting bagi keamanan nasional AS.

Senada dengan itu, perwakilan Uni Eropa untuk urusan luar negeri, Josep Borrell, mengatakan bahwa UE harus memperdalam kerja samanya “dengan sesama negara demokrasi untuk melawan kebangkitan otoritarianisme”. Sebuah rencana aksi baru yang diadopsi pada bulan November menempatkan prioritas tinggi pada promosi demokrasi.

Inisiasi Inggris 

Inggris sedang mengejar gagasan untuk memperluas keanggotaan dalam blok Kelompok Tujuh (G7) negara bagian ke Australia, India dan Korea Selatan, untuk membentuk apa yang disebut “klub demokrasi” D10. Klub ini, dalam pandangan Inggris, seharusnya membantu mengurangi ketergantungan pada teknologi China. Kabarnya, Inggris sebagai tuan rumah KTT G7 tahun ini berencana memberikan akses penuh kepada ketiga mitra barunya tersebut.

Seperti yang dicatat Biden, memperbarui demokrasi di dalam negeri adalah prasyarat untuk mendapatkan kembali kredibilitas sebagai promotor demokrasi di luar negeri. Ini berlaku untuk semua negara yang menganggap diri mereka demokratis, membutuhkan perhitungan dengan kekurangan mereka di kedua sisi.

Survei menunjukkan bahwa mayoritas besar orang di semua wilayah dunia terus percaya pada demokrasi. Namun, ada ketidakpuasan yang kuat dengan cara kerjanya dalam praktik. Pemerintah dianggap gagal menangani masalah-masalah besar seperti korupsi, ketimpangan, kebutuhan rakyat biasa atau ancaman pemanasan global.

Serangan terhadap Capitol AS mendorong Menteri Luar Negeri Jerman Heiko Maas untuk menyerukan “Rencana Marshall bersama untuk demokrasi”. Dia berkomentar bahwa perlu melihat “akar dari perpecahan sosial di negara kita”.

Memang, klub demokrasi dapat membantu mengidentifikasi tantangan dan solusi bersama. Karena banyak masalah memiliki dimensi lintas batas, perspektif transnasional menjadi penting. Kriteria keanggotaan di klub semacam itu adalah pertanyaan krusial. Tidak jelas mengapa klub demokrasi harus dibatasi di negara-negara G7 – Kanada, Prancis, Jerman, Italia, Jepang, Inggris, dan AS – ditambah Australia, India, dan Korea Selatan.

Dalam penilaian Freedom House yang baru, India telah masuk ke dalam kategori negara “sebagian bebas”. Prancis, Italia, dan AS dinilai sebagai “demokrasi yang cacat” dalam indeks yang diterbitkan oleh The Economist Intelligence Unit. Dari perspektif kinerja demokratis, klub harus terbuka untuk banyak negara yang dinilai sama atau lebih baik. Garis merah harus dibuat untuk negara-negara yang jelas-jelas otoriter dan tidak bebas.

Tidak boleh dilupakan bahwa G7 telah menuai banyak kritik di masa lalu, paling tidak karena kurangnya legitimasi dan transparansi. Format G7 bukanlah titik awal yang tepat. Ia tidak memiliki sekretariat permanen dan struktur formal. Untuk klub demokrasi, pendekatan yang berbeda harus diambil.

Sebaliknya, yang bisa dipertimbangkan adalah meningkatkan Community of Democracies (CoD) yang sudah ada, yang sudah ada sejak 2000. Kecuali Australia, Jerman dan Prancis, semua negara “D10” sudah termasuk di antara 29 negara anggota CoD.

Bagaimanapun, penilaian jujur ​​tentang bagaimana menghidupkan kembali dan mempertahankan demokrasi tidak dapat dilakukan oleh para diplomat dan pemimpin politik saja. Biden mengatakan bahwa perwakilan masyarakat sipil yang berdiri di garis depan untuk mempertahankan demokrasi akan diundang ke pertemuan puncak yang diselenggarakan AS. Dalam semangat ini, jaringan organisasi masyarakat sipil harus terhubung ke klub.

Selain itu, sangat penting untuk melibatkan perwakilan terpilih. Klub harus menjadi tuan rumah jaringan global permanen anggota parlemen dari partai-partai pro-demokrasi. Ini bisa terkait dengan upaya pro-demokrasi yang ada di tingkat antar parlemen dan PBB.

Klub juga harus mempertimbangkan untuk mengadakan pertemuan warga transnasional untuk menghasilkan rekomendasi tentang bagaimana memperkuat demokrasi. Di tingkat nasional, ada contoh bagus dari format ini untuk digunakan. Klub dan pemerintah anggotanya harus berkomitmen untuk mendanai kegiatan ini dan mengimplementasikan proposal yang disetujui secara luas.

Perkuat Lembaga Global

Klub tidak boleh beroperasi dalam silo yang terlepas dari hubungan luar negeri dan tindakan multilateral. Ternyata, itu harus menjadi platform tidak hanya untuk mengoordinasikan promosi demokrasi tetapi juga untuk menetapkan dan mengoordinasikan kebijakan berbasis nilai bersama, termasuk sanksi cerdas bersama terhadap pelanggar HAM berat.

Perjanjian Komprehensif China-UE tentang Investasi menunjukkan bahwa ini merupakan tantangan besar. Disimpulkan Desember lalu, terlepas dari fakta bahwa China secara brutal menghancurkan perbedaan pendapat, melancarkan kampanye genosida terhadap Muslim Uighur di Xinjiang, dan meningkatkan intimidasi militernya terhadap Taiwan. Pengamat mengeluh bahwa perjanjian tersebut tidak memasukkan kewajiban hak asasi manusia dan mengirimkan sinyal yang salah.

Klub tidak dapat menggantikan atau bersaing dengan mekanisme tata kelola global yang ada. Bekerja dengan pemerintah yang dinilai tidak bebas diperlukan untuk mengatasi masalah global utama. Untuk saat ini, akan tetap menjadi tantangan yang berkelanjutan untuk menemukan keseimbangan antara mempromosikan demokrasi dan hak asasi manusia dan kebutuhan mendesak untuk bekerja sama.

Tujuan utama klub harus mengejar kebijakan umum dalam organisasi antar pemerintah, khususnya PBB. Investigasi yang disebutkan sebelumnya menunjukkan bahwa banyak yang bisa dilakukan jika ada kemauan politik. Kelompok itu harus mengoordinasikan kaukus demokrasi PBB untuk melawan pengaruh otoriter dan membantu PBB meningkatkan bantuan demokrasinya.

Akhirnya, karena globalisasi meningkatkan kebutuhan akan koordinasi dan pengambilan keputusan global, demokrasi perlu diperluas ke lembaga-lembaga global. Proposal utama termasuk Majelis Parlemen PBB, instrumen Prakarsa Warga Dunia PBB dan pembentukan Utusan Masyarakat Sipil PBB.

Akhirnya, karena globalisasi meningkatkan kebutuhan akan koordinasi dan pengambilan keputusan global, demokrasi perlu diperluas ke lembaga-lembaga global. Proposal utama termasuk Majelis Parlemen PBB, instrumen Prakarsa Warga Dunia PBB dan pembentukan Utusan Masyarakat Sipil PBB.

Pada akhirnya, klub demokrasi hanya akan kredibel jika membantu mempromosikan demokrasi di tingkat ini juga.

Oleh : Andreas Bummel (co-author of the book A World Parliament: Governance and Democracy in the 21st Century (2018).

Diterjemahkan dari : https://www.aljazeera.com/opinions/2021/3/10/time-for-global-democracy-promotion-to-be-ramped-up

Umpan Berita