Syarief Hasan Ingatkan Masyarakat Bogor, Bulan Suci Ramadhan Momen Tepat Tingkatkan Silaturahmi dan Introspeksi Diri

  • Bagikan

Wakil Ketua MPR Prof. Dr. H. Sjarifuddin Hasan, MM, MBA hadir dalam acara Temu Masyarakat Kota Bogor.  Acara yang diselenggarakan di Bukit Sentul, Babakan Madang, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Sabtu (16/4/2022) ini juga dirangkai dengan kegiatan pemberikan bingkisan Ramadan kepada warga.

Hadir dalam acara, anggota DPRD Kota Bogor dari Partai Demokrat Anita Primasari Mongan dan Haji Mulyadi serta para kader, tokoh masyarakat, tokoh agama dan masyarakat sekitar.

Dalam sambutannya, Pimpinan MPR dari Partai Demokrat ini mengingatkan bahwa Bulan Suci Ramadan adalah kesempatan yang terbaik  seluruh umat Islam dan warga negara Indonesia lainnya, untuk saling mengingatkan dan introspeksi diri apa yang sudah dilakukan satu tahun yang lalu.

“Jika yang kita lakukan kebaikan-kebaikan maka lepas Ramadan, tingkatkan kualitas dan kuantitasnya.  Namun, jika banyak kejelekan yang kita lakukan maka mohonlah ampunan Allah SWT dan lakukan perbaikan diri,” katanya.

Selain itu, lanjut Syarief Hasan, bulan Ramadan juga momen yang sangat tepat untuk meningkatkan silaturahmi.  “Seperti yang sedang kita lakukan ini menyambung dan mempererat tali silaturahmi.  Ini penting, sebab akan terbangun kebersamaan yang semakin kuat dan itu modal kita untuk sama-sama melangkah ke depan,” tambahnya.

Di lingkup luas atau negara, munculnya kebersamaan yang kuat karena terjaganya silaturahmi, akan meningkatkan persatuan dan kesatuan seluruh elemen masyarakat.  Efeknya sangat luarbiasa, pembangunan nasional akan menjadi sangat mudah yang pada ujungnya seluruh rakyat Indonesia menikmati kesejahteraan bersama.

Hal tersebut sangat ditekankan Syarief Hasan, mengingat di bulan suci ini terjadi peristiwa besar yakni aksi demonstrasi mahasiswa, tepatnya pada tanggal 11 April 2022 dan kabarnya akan ada demo lanjutan.  Banyak masyarakat khawatir aksi di bulan suci itu akan menganggu kedamaian dan kekhusyukan ibadah.

“Bulan suci ini harus dihormati, namun aksi demo adalah implementasi kebebasan bersuara dan berpendapat yang merupakan hak rakyat dan dilindungi konstitusi.  Saya rasa harus ada jalan tengah agar aksi yang dilakukan tidak mencederai nuansa bulan suci dengan tidak melakukan kekerasan.  Sebaliknya, poin-poin yang  disampaikan mahasiswa itu juga harus direspon pemerintah.  Kalau aspirasi-aspirasi yang disuarakan itu bagus untuk kepentingan bangsa, pemerintah harus mendengarkan,” terangnya.

Dalam kesempatan tersebut, Syarief Hasan juga melakukan doa bersama untuk keselamatan, persatuan dan kesatuan bangsa serta kesehatan rakyat Indonesia.
Menurutnya, jika memperbanyak doa di bulan suci Ramadan maka faedahnya akan sangat besar dan mudah-mudahan cepat sampai dan dikabulkan Allah SWT.

Di sesi akhir, secara simbolik Syarief  Hasan menyerahkan bingkisan Ramadan kepada masyarakat sekitar yang dikoordinir oleh kader Partai Demokrat Kota Bogor.

  • Bagikan